Mahasiswa Administrasi Publik Universitas Moestopo Pilih Baksos Daripada Demonstrasi di Era Pandemi

by -2,834,445 views

JAKARTA – 6 Pandangan Sahil Kanal Baraies selaku Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Adminitrasi Publik Universitas Prof. Moestopo terkait maraknya Aksi Unjuk Rasa oleh Mahasiswa di tengah Pandemi Covid 19.

Di masa pandemi ini, kata dia, alangkah baiknya para mahasiswa itu melakukan aksi bantuan sosial kepada masyarakat yang membutuhkan, mengedukasi masyarakat yang hanya menggantungkan masker di lehernya, dan memberikan pemahaman kepada masyarakat yang nekat berkumpul tanpa mengindahkan protokol kesehatan.

“Menjadi agen perubahan dan kontrol sosial masyarakat, tidak harus selalu turun ke jalan. Pasti ada banyak alternatif lain yang bisa dilakukan. Apalagi yang dihadapi adalah birokrasi perguruan tinggi,” jelas Sahil, 8 Agustus 2020.

Dikatakannya, mahasiswa dan pihak birokrat kampus dengan kemampuan akademis yang baik, sudah semestinya menampilkan cara-cara bijaksana dalam menyelesaikan persoalan. Bukan malah menimbulkan kemacetan dan menghambat aktivitas masyarakat.

“Memang benar, aksi massa seperti demonstrasi turun ke jalan yang dilakukan oleh mahasiswa untuk menyampaikan aspirasi sudah diatur dalam Pasal 9 UU Nomor 9 Tahun 1998 Tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum,” jelasnya.

Namun, tambah dia, demonstrasi dengan turun ke jalan saat ini tentu tidak tepat. Selain rentan terpapar virus Corona, aksi turun ke jalan juga rentan terjadi gesekan fisik, ancaman keamanan, dan bahkan kekerasan yang berakibat fatal.

Sehingga alangkah baiknya para mahasiswa itu menahan diri untuk tidak demonstrasi yang melibatkan banyak orang. Di era digital seperti sekarang ini mereka tentu saja bisa memanfaatkan media sosial.

Demonstrasi dengan turun ke jalan itu sebenarnya sah-sah saja, dan bahkan dilindungi oleh undang-undang. Namun, pada saat kondisi pandemi seperti sekarang ini rasanya kurang etis untuk mengumpulkan massa dan berkerumun.

“Karena itu, sebagai insan berpendidikan sudah selayaknya kalian menjadi kritis. Namun, kalian juga perlu mempertimbangkan situasi, kondisi, dan dampak yang disebabkan oleh tindakan sosial itu. Meluapkan kekecewaan itu boleh, tapi jangan sampai anarkis dan meresahkan masyarakat,” pungkasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *