Koornas THS-THM Sentil Rocky Gerung dan Natalius Pigai, Ingatkan Untuk Stop Fitnah Romo Benny

by -433,074 views

JAKARTA – Koordinator Nasional (Koornas) Tunggal Hati Seminari-Tunggal Hati Maria (THS-THM) Eugenius Kau Suni mengingatkan Rocky Gerung, Natalius Pigai, serta sejumlah oknum agar berhenti memainkan isu SARA dan memfitnah Romo Benny Susetyo. Sebab menyerang pribadi Romo Benny sekaligus memainkan isu SARA adalah tindakan berbahaya yang dapat memecah belah kesatuan bangsa Indonesia.

“Natalius Pigai sudah berlebihan menyerang pribadi Romo Benny seolah-olah Romo Benny ikut campur urusan internal MUI. Saya sudah cermati apa yang dipersoalkan Rocky Gerung termasuk Natalius Pigai terkait konten Youtube RKN Media. Di sana tidak ada komentar sama sekali dari Romo Benny soal MUI. Justru pak Hendardi yang memberikan masukan konstruktif kepada MUI dalam posisi beliau sebagai Pimpinan Setara Institute. Romo Benny tidak ikut-ikutan di situ,” ujar Eugenius menjawab pertanyaan wartawan pada Sabtu (27/11/2021).

Eugenius mengencam pernyataan Natalius Pigai yang menyebut Romo Benny Susetyo telah dipecat dari Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) sebagai Sekretaris Komisi HAM, saat mengomentari posisi Romo Benny terkait konten Youtube yang dipersoalkan Rocky Gerung.

“Itu berita bohong. Saya luruskan supaya Anda tahu. Romo Benny tidak pernah menjabat sebagai sekretaris Komisi HAM di KWI karena memang tidak ada komisi HAM di KWI. Yang benar adalah Romo Benny dahulu menjabat sekretaris Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan (HAK) di KWI selama tiga periode dan telah menyelesaikan tugasnya dengan baik. Saya sudah tanya langsung ke Romo Benny, beliau di Komisi HAK KWI tiga periode itu selama 9 tahun dan masa tugasnya berakhir dengan baik di tahun 2014. Sehingga kalau saudara Natalius Pigai bilang Romo Benny dipecat, itu tidak benar. Natalius sudah berlebihan dengan mengembangkan narasi yang menyerang pribadi Romo Benny. Emang apa maksudnya,” ujar Egi membela Romo Benny.

Egi menegaskan bahwa pihaknya akan berada di depan untuk melawan siapapun yang ingin memecah bela anak bangsa dengan menyebarkan berita-berita bohong dan memainkan isu SARA.

“Kalau ada Pastor dan Romo diserang saya akan lawan. Kalau ada yang memainkan isu SARA untuk memecah belah anak bangsa, kami akan melawan. Kami hadir untuk menjaga Gereja dan Bangsa Indonesia. Untuk keutuhan NKRI tidak boleh ditawar-tawar,” tegas Egi yang saat ini memimpin lebih dari 25 ribu anggota pencak silat pendidikan THS-THM yang tersebar di seluruh Indonesia ini.

Sebelumnya, pada Jumat (26/11/2021) kemarin, sejumlah advokad yang tergabung dalam Pergerakan Advokad Nusantara dipimpin oleh Koordinator Tim Pembela Demokrasi Indonesia (TPDI) Petrus Selestinus menyatakan akan segera melaporkan Rocky Gerung, Adhie Massadri, dan Natalius Pigai ke Bareskrim Polri. Sebab ketiganya telah memfitnah Romo Benny Susetyo dengan menuduh tanpa bukti bahwa Romo Benny mencampuri urusan MUI.

THS-THM sendiri merupakan organisasi pencak silat pendidikan berdiri sejak 10 November 1982 di Jakarta, selama ini aktif mengembangkan budaya pencak silat sekaligus melatih anggotanya untuk mengembangkan semangat menjaga Gereja dan Bangsa dengan moto perjuangannya yaitu Pro Patria et Eclesia – Demi Bangsa dan Gereja. Sejak pendiriannya, THS-THM sudah memiliki anggota yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia termasuk di sejumlah negara. Di Indonesia sendiri anggota THS-THM sudah mencapai lebih dari 25 ribu orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *