IKN kaltim : Kami Apresiasi dan Hormat pada Pemerintah Jokowi IKN Nusantara

by -98,942 views

MediaSiber.com, Kukar – Panglima Keamanan Kraton Kutai Kartanegara Ing Martadipura, Adji Bambang Fadli menilai, bahwa pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara akan mengangkat budaya dan kearifan lokal.

“IKN Nusantara sebagaimana diatur dalam UU Nomor 3 Tahun 2022, ini justru akan mengangkat budaya dan kearifan lokal Kraton Kutai Kertanegara, khususnya Tari Ganjur dan Tari Topeng, akan semakin dikenal dunia luar,” kata Aji kepada wartawan, Senin (9/5).

Kedua tarian tersebut diketahui menjadi warisan budaya lokal, karena hanya dipentaskan khusus pada saat ada acara resmi atau menyambut tamu negara di Kraton Kukar ing Martadipura.

Dampak dari pelestarian budaya tersebut adalah, para wisatawan termasuk budayawan luar Kalimantan akan tertarik dengan kearifan lokal milik warga Borneo.

“Budayawan luar Kaltim, tentu akan tertarik mempelajari pernak pernik budaya dan adat istiadat di Kutai Kertanegara,” ujarnya.

Aji juga mengapresiasi dan mendukung Sultan Kutai Kartanegara Ing Martadipura XXI, H Adji Zainal Arifin yang mendukung kepindahan IKN dari Jakarta ke Kalimantan Timur.

“Artinya, Sultan Kukar Ing Martadipura XXI sudah ikhlas dan setuju mendukung kepindahan IKN Nusantara ke Kaltim, maka kami selaku Panglima Keamanan Kraton Kukar Ing Martadipura harus mendukung dan mengamankan keputusan Sultan H. Adji Zainal Arifin yang mempersilahkan pembangunan IKN di Kaltim,” paparnya.

Namun pesan yang ditekankan oleh Aji, agar jangan sampai pemerintah pusat dan Badan Otorita IKN tidak mengabaikan warisan budaya dan leluhur di Kalimantan, khususnya di Kabupaten Kutai Kartanegara maupun Kabupaten Penajam Paser Utara.

“Jangan sampai pemerintah melalaikan atau kurang perhatian terhadap warisan budaya dan kearifan lokal Kukar. Salah satu budaya di Kraton Kukar Ing Martadipura yang masih terpelihara sampai saat ini,” tandasnya.

Dapat Tugas Raja

Aji juga menyampaikan, bahwa dirinya mendapatkan amanat dari Sultan Kukar Ing Martadipura XX, yakni H Adji Mohamad Salehoeddin II yang notabane adalah Ayahanda Sultan H Adji Zainal Arifin. Panglima Keamanan Kraton Kukar Ing Martadipura bertugas untuk mengamankan keberadaan aset dan keluarga Kraton Kukar Ing Martadipura.

“Secara pribadi kami berdiri di tengah-tengah menjembatani kepentingan Pemerintah dan Kraton Kukar Ing Martadipura,” terang Aji.

Masyarakat Borneo Setuju IKN Kaltim

Diterangkan oleh Aji, bahwa masyarakat pendatang di Kabupaten Kukar sangat heterogen. Mereka pun tetap bisa hidup berdampingan dan saling menghormati antar umat beragama.

“Itu multietnis, dengan latar belakang budaya yang berbeda-beda, namun masyarakat asli Kutai tidak pernah mempersoalkan perbedaan tersebut, karena kami menjunjung tinggi semangat toleransi dan keragaman budaya di tanah Kukar ini,” tegasnya.

Kemudian, ia juga mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk saling menjaga kondusifitas lingkungan.

Selaku Panglima Keamanan Kraton Kukar Ing Martadipura, pihaknya juga wajib menjaga keharmonisan seluruh elemen masyarakat, bahkan keberadaan laskar di Kukar harus tunduk dan patuh terhadap apa yang sudah diputuskan Sultan Kukar Ing Martadipura XXI saat ini, yang mendukung penuh pembangunan IKN Nusantara.

“Kami mengapresiasi dan hormat kami, kepada pemerintah Jokowi yang telah menetapkan wilayah Kaltim sebagai IKN Nusantara, semoga pembangunan IKN Nusantara bisa memberikan dampak positif bagi kesejahteraan masyarakat Kaltim, dan tetap menjunjung tinggi nilai-nilai budaya Kraton Kukar Ing Martadipura,” pungkasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *