Buntut Statemen “Polri Ngabdi ke Mafia”, KBPP Polri Siap Laporkan Kamaruddin Simanjuntak

by -145,496 views

Jakarta – Ketua Umum Keluarga Besar Putra Putri Polri (KBPP Polri), Evita Nursanty menyampaikan bahwa pihaknya akan melaporkan tudingan dan fitnah yang diucapkan oleh pengacara keluarga almarhum Brigadir Polisi Yosua Hutabarat, Kamaruddin Hendra Simanjuntak.

Pasalnya, Kamaruddin menyebut bahwa polisi mengabdi pada negara hanya minggu saja dalam sebulan, sisanya mengabdi kepada mafia.

“Kami tidak terima, kami mengecam keras penghinaan ini. Masa dari sebulan dia sebut polisi hanya seminggu mengabdi ke negara, selebihnya mengabdi kepada mafia. Artinya kan dia bilang Polri ini bekerja untuk mafia, menghina sekali itu. Anggota-anggota kami dari berbagai daerah tidak terima dengan tuduhan dan penghinaan ini,” kata Evita Nursanty di Jakarta, Jumat (23/12).

Menurut Evita, apa yang disampaikan Kamaruddin melalui video yang beredar, tidak-lah benar sama sekali, dan hal itu sangat menyakiti hati keluarga besar Polisi di seluruh Indonesia. Bahkan, statement-statement yang tidak benar itu dinilai menghancurkan upaya keras yang dilakukan oleh Kapolri dan jajarannya saat ini untuk memperbaiki citra polisi pasca kasus Ferdy Sambo (FS) dan Teddy Minahasa Putra (TM).

“Bagi kami, itu bukan lagi sekadar kritik, tapi benar-benar menghina polisi dan keluarganya yang selama ini mengabdi kepada bangsa, negara dan masyarakat. Bahkan pernyataan-pernyataan yang menyakitkan seperti ini membuat upaya keras Kapolri dan jajaran Polri untuk memperbaiki citra menjadi diruntuhkan lagi,” ujarnya.

Masih kata Evita, selama ini anggota Polri mengorbankan jiwa raganya untuk menjalankan tugas pokoknya memelihara kamtibmas, menegakkan hukum, dan memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat. Tidak sedikit di antara mereka yang gugur dalam tugas, dan meninggalkan duka yang dalam bagi keluarganya.

Mereka gugur dalam melawan separatisme, terorisme, menjaga keamanan dari Sabang sampai Merauke hingga ke pelosok-pelosok, menghadapi berbagai kejahatan lain bahkan dalam penanggulangan pandemi Covid-19 lalu.

“Itu adalah fakta bagaimana pengabdian Polri selama ini. Tapi Kamaruddin membuat kesan begitu buruknya sehingga polisi di matanya tidak ada yang benar. Kami tidak terima kalau orang tua kami dikatakan bekerja untuk mafia,” tandasnya.

Dalam video yang disiarkan dalam channel Youtube Uya Kuya TV, tampak Kamaruddin menjawab pertanyaan Uya Kuya mengatakan, Polisi mengabdi kepada negara hanya seminggu, tiga minggu lagi mengabdi kepada mafia.

“Kalau jujur memang polisi di mana-mana melakukan perbuatan itu kok,” ucap Kamaruddin. “Maksudnya?” tanya Uya Kuya. “Maksudnya polisi itu mengabdi kepada negara hanya seminggu kok, tiga minggu lagi mengabdi kepada mafia. Kita jujur saja lah, nggak usah hidup munafiklah,” jawab Kamaruddin Simanjuntak.

Menurut Kamaruddin, karena mengabdi kepada mafia maka rata-rata hartanya puluhan miliar sampai ratusan miliar sampai triliunan. “Pertanyaannya jika tidak mengabdi kepada mafia dari mana itu uang puluhan miliar, ratusan miliar hingga triliunan?” tanya Kamaruddin lagi.

Menurut Evita, Kamaruddin harusnya tidak menggeneralisir semua polisi melakukan perbuatan tercela seperti yang dilakukan sejumlah oknum. Padahal dimanapun institusinya selalu saja ada oknum yang melakukan pelanggaran.

“Karena itu, kami akan melakukan langkah-langkah untuk menjadi pembelajaran bagi Kamaruddin untuk tidak mengulangi lagi mengumbar pernyataan-pernyataan yang tidak benar seperti itu,” sambung Evita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *