17an

Wanted Kelompok Teroris Maute, Waspadai Ciri-Ciri Mencurigakan Mereka di Indonesia

Pemberontak ISIS 3 DPO

Jakarta – Sebanyak 7 WNI yang kini keberadaannya dicari-cari Kepolisian Filipina, dipastikan masuk ke wilayah negara tersebut secara legal. Philippine Nation Police (PNP mendapati catatan keimigrasian dan fotokopi paspor mereka.

“Ketujuh orang ini masuk secara legal ke Filipina, karena mereka memiliki paspor yang sudah bisa dikonfirmasi bahwa mereka berangkat karena ada catatan dari pihak-pihak kepolisian. (PNP, red) Memiliki fotokopi paspor mereka,” kata Kabagpenum Divisi Humas Polri, Kombes Martinus Sitompul.

Ketujuh orang yang diyakini aparat Filipina telah bergabung dengan kelompok militan Maute ini menghilang pasca militer Filipina berhasil memukul mundur pasukan mereka dari Marawi, Filipina Selatan.

“Dan keberadaan mereka, apakah masih ada di Marawi atau sudah pergi. Yang satu orang patut diduga telah meninggal dunia dalam pertempuran yang dilakukan oleh militer Filipina, keenamnya sendiri ini apakah masih ada di Filipina atau sudah keluar dari Filipina, ini yang masih perlu dikonfirmasi lebih lanjut,” ungkap Martinus.

Martinus kemudian menerangkan terkait alasan PNP hanya merilis foto dan data diri 4 WNI terduga anggota militan Maute, yaitu karena PNP hanya memiliki data foto 4 orang tersebut. Diketahui, jumlah WNI yang diburu Kepolisian Filipina berjumlah 7 orang.

“Yang 4 itu dirilis karena mereka sudah memiliki data foto tersebut, yang tiga belum. Sehingga mereka menyampaikan bahwa ada empat ini yang ditarik (kelompok Maute, red), lalu ditambah tiga orang nama-nama yang kemudian dikirim oleh Otoritas Filipina melalui PNP, yang kemudian diserahkan kepada Atase Kepolisian (Indonesia, red) di Manila,” terang Martinus.

Berikut identitas para WNI terduga anggota kelompok teroris Maute :

1. Al Ikhwan Yushel (26)
2. Yayat Hidayat Tarli (31)
3. Anggara Suprayogi (33)
4. Yoki Pratama Windyarto (22)
5. Mochammad Jaelani Firdaus (26)
6. Muhamad Gufron (24)
7. Muhamad Ilham Syahputra (22)

Namun DPO atas nama Muhamad Ilham dinyatakan oleh juru bicara militer Filipina, Brigjen Restituto Padilla, telah meninggal dalam pertempuran. Informasi tersebut belum dapat dipastikan sepenuhnya karena jasad Muhamad Ilham belum ditemukan hingga saat ini.

“Yang atas nama Muhamad Ilham ini, juru bicara militer Filipina Brigjen Restituto Padilla, menyatakan telah meninggal dalam pertempuran di Marawi. Tetapi sampai sekarang belum ada ditemukan jasadnya,” tutur Martinus.

Sementara itu, Sulawesi Utara dinyatakan siaga satu karena berbatasan langsung dengan Philipina, mengingat saat ini pihak militer Philipinan sedang melakukan serangan besar-besaran dan kemungkinan mereka melarikan diri ke Sulawesi Utara.

Bantu aparat keamanan kita dengan cara melaporkan apabila melihat orang asing yang mencurigakan disekitar kita.

8193504215_ba040b6a75

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

One Response

  1. aqillaAugust 14, 2017 at 9:48 amReply

    Daulah Islamiyah, baqiyah, bi’idznillah. Allahu AKbar.
    tumbuh suburlah wahai para mujahidin. http://transparan.id

Leave a Reply